Monday, October 13, 2008

Perkara HALAL dan HARAM mempengaruhi DOA

Manusia merupakan makhluk ciptaan Allah. Maka, hubungan manusia dan Allah adalah saling berkait rapat. Manusia sangat memerlukan kepada bantuan dan petunjuk dari Allah swt Dalam menjalani kehidupan seharian. Tanpa petunjuk dan bantuan tersebut, manusia tidak akan menemui jalan kebenaran selama-lamanya.

Allah swt telah menetapkan perkara-perkara yang halal dan haram bagi manusia. Perkara yang haram sekiranya dilakukan oleh manusia, maka ia telah melangar perintah Allah. Hubungannya dengan Allah jua akan menjadi renggang dan semakin jauh.

Matan Hadith

Satu hadith Nabi saw daripada Abu Hurairah ra yang bermaksud;

Dari Abu Kuraib Muhammad bin al-’Ala’; dari Abu Usamah; dari Fudhail bin Marzuq; dari ’Adiy bin Tsabit; dari Hazim; dari Abu Hurairah katanya:

Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya Allah itu baik, ia tidak terima melainkan yang baik. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang mukmin dengan apa yang ia perintahkan kepada sekalian rasul. Maka Allah berfirman: (( Wahai sekalian rasul! Makanlah dari yang baik-baik dan beramallah perkara yang baik. )) Dan Ia berfirman: (( Wahai sekalian orang beriman! Makanlah dari segala yang baik yang telah direzekikan kepadamu. )) Kemudian ia menyebutkan seorang lelaki yang jauh perjalanan, rambutnya kusut, mukanya berdebu menghulurkan dua tangannya ke langit: ”Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku! Padahal makanannya HARAM, dan mulutnya disuapkan dengan yang HARAM. Maka bagaimanakah akan diperkenankan (doanya) itu?

Sumber Hadith

Kitab Sahih Muslim, Bab Diterima Sedekah Dari Hasil Yang Baik, Juzuk ke-5, No. Hadith: 1686. Hlm, 192.

Pengajaran Hadith

Berdasarkan hadith diatas, kita boleh mengambil beberapa pengajaran. Antaranya ialah:

Allah itu baik iaitu sempurna kejadianNya dan jauh dari sebarang keburukan serta kelemahan. Maka Dia tidak akan menerima dan menunaikan sesuatu permintaan hambaNya melainkan dari sesuatu yang baik dan menepati kehendakNya.

Makanan dan minuman seseorang adalah sangat berhubungkait dengan ibadat dan doa. Ini kerana makanan yang baik akan mempengaruhi pertumbuhan jasmani yang baik. Begitu juga sebaliknya. Dalam maksud yang lain, makanan yang diambil adalah perkara yang berkaitan dengan ibadah dan tidak boleh dipisahkan.

Segala makanan dan minuman yang haram akan menghasilkan pertumbuhan jasmani yang buruk dan negatif. Ia sekaligus menghijab dan menghalangi doa seseorang hamba kepada Tuhannya.

Doa orang yang menjaga makanan, minuman, dan perbuatannya dari perkara yang HARAM akan diperkenankan oleh Allah.

Allah memerintahkan orang-orang mukmin sama seperti apa yang diperintahkanNya kepada para rasul a.s. yang terdahulu. Ini menunjukkan Allah tidak membebani manusia dan memilih dalam perkara berkaitan dengan ketaatan kepadaNya.

1 comment:

diskopi said...

kami tengah promosi blog kami. kami budak-budak UKM yang cuber nak jadi kool. walau pon kami cuber nak jadi kool, tapi kami tetap gagal. kami tetap dilabel sebagai poyo.

kalo sudi, jenguklah blog poyo kami di:

http://diskopi.wordpress.com

biar poyo jangan paip*!

paip ialah singkatan daripada pemuda/pemudi anti ilmu pengetahuan (PAIP). hehehe.

blog kami blog trilingual. bm ader, bi pon ader. manglish pon ader!

macam-macam hal yang kami layan tulis. dari perkara serius sampailah kepada perkara sempoi dan santai.

kalo suker dengan blog kami, silalah beritahu kawan-kawan yang lain.

timer kaseh.