Monday, July 22, 2013

KEMAHIRAN MENILAI DAN MENGKRITIK HADITH


Ilmu dan kemahiran menilai dan mengkritik hadith-hadith Nabawi bukanlah sesuatu yang asing dalam dunia ilmu hadith. Perkara yang dinilai dan dikritik adalah dari aspek jalur sanad dan matan hadith sesuatu hadith tersebut. Namun, ilmu ini bukanlah suatu yang mudah untuk dikuasai oleh seseorang meski pun beliau telah bergelumang dalam lapangan hadith bertahun-tahun.

Para Imam Ulama Hadith Lebih Berkemampuan Mengetahui Kesahihan Sesuatu Hadith

Ilmu pengetahuan para ulama hadith yang pakar dalam kritikan perawi menjadi rujukan dalam menentukan kesahihan hadith-hadith Nabi s.a.w. Mereka adalah orang yang sudah terbiasa dan banyak mengkaji sabda Nabi Muhammad s.a.w. Mereka juga terbiasa dan banyak mengkaji kenyataan para ulama mengenai hal perawi hadith dan para penukil khabar (hadith dan athar). Mereka mengetahui sama ada seseorang perawi itu benar atau pun dusta dan mengetahui tahap hafalan dan dabitnya mereka.

mereka mempunyai cara tertentu dalam mengkritik dan menilai hadith. Mereka mahir dan pakar menggunakannya untuk mengenal pasti sesebuah hadith. Ia sebagaimana kemahiran seseorang pengurup wang yang bijak dalam mengenal pasti wang yang tinggi atau rendah nilainya, tulen atau palsu. Begitu juga tukang permata yang mahir dalam mengenal pasti batu permata dengan melakukan kajian terhadapnya. 

Mereka tidak mampu untuk mengambarkan (secara detil) tentang bagaimana mereka mampu mengenali ketulenannya. Mereka juga tidak dapat menegakkan dalil (yang tercapai) kepada (tahap fikir) orang lain. Buktinya, apabila sesebuah hadith dibentangkan untuk dinilai oleh sekumpulan ulama hadith yang mengetahui ilmu tersebut, mereka didapati memberikan jawapan yang sama tentang kedudukan hadith itu. Padahal tiada sebarang pakatan sesama mereka sebelumnya.

Sebenarnya perkara ini telah diuji beberapa kali dalam kalangan mereka pada zaman Abu Zur'ah dan Abu Hatim, lalu itulah yang berlaku. Lantas orang yang bertanya berkata: "Saya bersaksi bahawa ilmu ini adalah suatu ilham." Al-A'mash berkata: "Ibrahim al-Nakha'i umpama seorang tukang pengurup wang dalam bidang hadith. Saya akan perdengarkan kepadanya hadith yang saya dengar daripada beberapa orang perawi."

'Amru bin Qais berkata: "Seorang perawi hadith mestilah menjadi seumpama pengurup wang yang memastikan mata wang dirham sama ada palsu atau buruk kualitinya. Begitu juga hadith."

Al-Awza'i berkata: "Kami mendengar suatu hadith lalu kami kemukakan hadith tersebut kepada ulama kami, sebagaimana kami kemukakan wang dirham palsu kepada pengurup wang. Apa yang mereka kenal pasti, kami ambil dan apa yang mereka tolak, kami tinggalkan."

Cara Menilai dan Mengetahui Hadith

Abd al-Rahman bin Mahdi telah ditanya: "Engkau berkata terhadap sesuatu hadith; Ini sahih dan yang ini tidak thabit. Daripada siapa kata-kata engkau itu?" Lalu jawabnya: "Apa pendapat engkau seandainya engkau berjumpa dengan seorang pakar matawang, lalu engkau tunjukkan kepadanya wang dirham. Dia pun berkata; Yang ini baik dan ini pula palsu. Adakah engkau mempersoalkannya daripada siapa dia mengetahuinya atau engkau menyerahkan urusan tersebut kepadanya?" Jawabnya: "Tidak, bahkan saya menyerahkan perkara tersebut kepadanya." Jawab Abd al-Rahman: "Bidang hadith pun begitu juga. Ia diperolehi disebabkan sudah lama mendalami hadith, sering mengadakan perbahasan dan mempunyai pengalaman yang cukup luas."

Pengertian yang sama juga diriwayatkan daripada al-Imam Ahmad. Beliau telah ditanya; "Wahai Abu Abdullah, engkau kata: Ini hadith mungkar, jadi bagaimana engkau tahu padahal engkau tidak menulis kesemua hadith?" Jawabnya: "Kami umpama pakar emas. Tidak kesemua emas berada dalam tangannya. Apabila dia memeriksa emas yang adala di tangannya, dia tahu bahawa emas itu tulen atau pun palsu."

Ibn Mahdi pula berkata; "Mengenali sesuatu hadith adalah ilham." Katanya lagi: "Golongan jahil menganggap kami menolak hadith seperti tukang tilik." Manakala Abu Hatim al-Razi berkata: "Perumpamaan orang yang mengenali sesuatu hadith seumpama mengenali batu permata cincin yang berharga 100 dinar. Satu lagi batu yang sama warna dengannya, tetapi harganya hanya 10 dirham." Beliau berkata: "Seseorang pengkritik permata tidak mampu memberitahu sebab dia mengkritik. Begitu juga kami yang telah dikurniakan ilmu ini. Kami juga tidak mampu memberitahu bagaimana kami tahu bahawa hadith ini dusta dan hadith itu mungkar melainkan disebabkan ilmu yang kami miliki." Katanya: "Duit dinar tulen dapat dikenali dengan membandingkannya dengan duit dinar yang lain. Sekiranya terdapat perbezaan antara warna kemerahan dan putih, tahulah dia bahawa duit itu palsu. Jenis permata itu diketahui dengan membandingkannya dengan permata yang lain. Sekiranya kecairan dan kepejalannya berbeza, tahulah bahawa itu adalah kaca. Kesahihan sesebuah hadith dapat diketahui melalui sifat adil perawinya dan matannya sesuai untuk disandarkan kepada Nabi Muhammad s.a.w. Kepalsuan dan mungkarnya sesebuah hadith pula diketahui melalui perawi yang tidak diakui sifat adilnya meriwayatkan hadith secara berseorangan. Wallahu a'lam."

Golongan Awal Penilai Hadith

Walau apa pun, pendokong ilmu al-naqd (ilmu menilai hadith dan mengkritik perawinya) yang pakar dan arif tentang illah hadith hanyalah segelintir individu sahaja dalam kalangan ahli hadith. Ulama pertama yang terkenal dalam menilai hadith ialah Ibn Sirin, diikuti selepas itu oleh Ayyub al-Sakhtiyani. Kemudian Shu'bah mempelajari ilmu ini daripadanya. Seterusnya Yahya al-Qattan dan Ibn Mahdi pula mempelajari ilmu ini daripada Shu'bah. Manakala al-Imam Ahmad bin Hanbal, Ali Ibn al-Madini dan Ibn Ma'in mempelajari daripada mereka berdua. Sementara al-Bukhari, Abu Dawud, Abu Zur'ah dan Abu Hatim belajar daripada mereka.

Sewaktu Abu Zur'ah masih hidup, beliau pernah berkata: "Sedikit benar orang yang memahami ilmu ini. Alangkah susahnya ilmu ini hendak saya ajarkan, walau pun kepada seorang dua. Alangkah sukar untuk didapati orang yang menguasai ilmu ini dengan baik. Bilangan mereka amat terbatas."

Selepas Abu Zur'ah meninggal dunia, Abu Hatim berkata: "Seorang yang mahir dalam ilmu ini telah pergi meninggalkan kita. Tiada seorang pun yang mahir dalam ilmu ini di Mesir atau pun di Iraq." Beliau telah ditanya selepas Abu Zur'ah meninggal: "Tahukah engkau siapa yang mengetahui ilmu itu hari ini?" Jawabnya: "Tidak."

Selepas mereka, muncul segolongan ulama lain. Mereka terdiri daripada al-Nasai, al-'Uqayli, Ibn 'Adi dan al-Daruqutni. Hanya sedikit sahaja mereka yang datang selepas itu benar-benar mahir dalam ilmu tersebut. Sehinggakam Abu al-Faraj bin al-Jawzi berkata dalam pendahuluan kitabnya al-Mawdu'at: "Sesungguhnya terlalu sedikit orang yang memahami ilmu ini, bahkan telah tiada."

Wallahu A'lam.


Rujukan:

1) Ibn Rajab al-Hanbali, Jami' al-'Ulum wa al-Hikam, jld. 2, hlm. 424 -427.

Tuesday, July 9, 2013

Salam Ramadan 1434H


Assalamualaikum semua,

Di kesempatan ini saya ingin mengucapkan "Selamat Meyambut Bulan Ramadan 1434". Sama-samalah kita berdoa supaya Allah SWT memberikan kekuatan kepada kita untuk melaksanakan ibadah sepanjang Ramadan kali ini. Kekuatan yang sebenarnya adalah kekuatan rohani iaitu keimanan kepada Allah dan pengharapan kita kepada-Nya.

Kerap kali kita berhadapan dengan situasi peningkatan mendadak graf kehadiran umat Islam ke masjid di awal Ramadan dan berlaku penurunan seiring dengan berlalunya hari-hari Ramadan. Bukanlah tujuan untuk mengkritik gejala ini, namun kita perlu mengkoreksi kembali apakah punca yang mendorong keadaan sedemikian. 

Hakikatnya, kekuatan ibadah itu datangnya daripada dalaman diri dan bukannya fizikal. Maka dengan sebab itulah, Rasulullah s.a.w menyatakan bahawa sesiapa yang berpuasa Ramadan dengan penuh rasa iman dan pengharapan kepada Allah SWT, justeru diampunkan segala dosa-dosanya yang telah lalu. Hadith tersebut jelas menyatakan bahawa syarat pengampunan dosa-dosa lalu ialah dengan melaksanakan ibadah puasa yang beserta dengan rasa iman dan pengharapan kepada Allah SWT, Tuhan yang mengampunkan dosa umat manusia. Inilah yang menjadi tunjang ibadah, tanpanya tiada nilai ibadah tersebut disisi Allah SWT.

Tawaran keampunan daripada Allah SWT tidak hanya pada ibadah puasa di siang hari, namun ia turut melibatkan aktiviti ibadah pada malam-malam Ramadan. Ia sebagaimana yang telah disabdakan oleh Rasulullah s.a.w yang bermaksud; Sesiapa yang mendirikan malam Ramadan dengan penuh keimanan dan pengharapan, maka diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu. Juga mempunyai syarat yang sama dengan ibdah puasa di siang harinya.

Kesimpulannya, kita perlu mengekalkan struktur ibadah dalaman dengan sentiasa memenuhkan hati dengan rasa iman dan penuh pengharapan kepada Allah meskipun ibadah luaran berbeza-beza. Pendek kata, 24 jamlah, selagi kita masih hidup dengan menghirup udara Allah SWT dan mengcapi nikmat-Nya.

SELAMAT MENJALANI IBDAH RAMADAN 1434H !!!!


Monday, June 24, 2013

Israiliyyat dan Pendirian Ulama Islam


Alhamdulillah. Sangat lama rasanya tidak menjegah ke alam blog. Tak sangka blog ini masih wujud dan berfungsi dengan baik. Insya Allah, saya memohon kekuatan daripada Allah SWT untuk terus berpencak di blog ini sebagai suatu medan perkongsian ilmu, pemikiran, idea dan sebagainya dengan komuniti maya.

Baru-baru ini saya telah ditanya berhubung dengan Israiliyat kerana katanya ada golongan yang berpendapat Israiliyat ini perlu diyakini kerana ia adalah kisah-kisah dari Bani Israil. Saya bukanlah pakar dalam bidang ini, namun apa yang saya tahu berkaitan dengannya akan saya kongsikan secara ringkas di sini. Untuk makluman lanjut, JAKIM telah menerbitkan buku ISRAILIYYAT DAN HADITH PALSU DALAM KITAB TAFSIR sebagai terjemahan karya DR. MUHAMMAD BIN MUHAMMAD ABU SYAHBAH. Terima kasih kepada Ustaz Hasnan bin Kasan atas usaha beliau menterjemahkannya.

Secara asasnya, Israiliyat adalah kisah-kisah atau riwayat yang bersumberkan daripada Yahudi dan Nasrani. Ia tidak datang daripada Nabi s.a.w, sebab kalau datang dari Nabi s.a.w berkenaan kisah-kisah umat dahulu, maka ia menjadi hadith. Riwayat-riwayat Israiliyat ini sukar nak ditentukan kesabitan/keabsahannya sebab metodologi kritikan sanad dan penilai ke atas perawi tidak di buat oleh tokoh-tokoh ilmuan sebelum kedatangan Islam sebagai suatu metode pemeliharaan keabsahan riwayat (atau lebih tepat lagi sebelum kemunculan ilmu hadith).

Cumanya ia berlegar dalam lapangan ilmu Islam kerana ilmuan Islam menyenaraikannya sebagai bahan tambahan atau kupasan lanjutan terhadap sesuatu kisah umat-umat terdahulu. Mungkin kerana kekurangan teknologi pengkajian sejarah secara saintifik, keterbatasan sumber sebagai medium komunikasi dengan masa silam atau lain-lain, maka riwayat-riwayat ini dijadikan sebagai sumber yang khusus kebanyakannya terdapat dalam penafsiran al-Quran.

Oleh kerana al-Quran adalah merupakan sumber utama dalam pensyariatan agama Islam, maka penafsiran-penafsirannya juga dianggap penting dalam memahami maksud dan kehendak syariat. Sehubungan dengan itu, tanpa kaedah dan metodologi yang betul dalam menafsirkan al-Quran, maka umat Islam cenderung menganggap bahawa Israiliyat juga adalah sebahagian daripada hadith-hadith dan menganggap ia sebagai sebahagian dari urusan agama. Ini lebih buruk lagi apabila kebanyakan masyakat awam Islam buta dalam menilai status-status riwayat hadith seperti sahih, hasan, dan daif.

Menyedari hal-hal yang demikian, ulama hadith telah meletakkan beberapa kaedah dalam menerima dan menolak riwayat-riwayat Israiliyat ini. Antaranya ialah:

1) Menerima riwayat-riwayat Israiliyat yang tidak bertentangan dengan nas-nas lain khususnya ayat-ayat al-Quran dan hadith-hadith Rasulullah s.a.w yang sahih.

2) Menolak riwayat-riwayat yang bertentangan dengan nas-nas agama (lawan pada yang no. 1 di atas), bertentangan dengan logik akal manusia, bertentangan dengan fitrah atau sains, mengandungi unsur-unsur melampau, terdapat unsur-unsur yang terlalu longgar dan lain-lain.

3) Menangguhkan penolakan dan penerimaan  (k.i.v) riwayat-riwayat Israiliyat yang tiada kaitan dengan yang di atas. Seperti nama anak-anak Nabi Adam a.s iaitu Qabil dan Habil, nama individu-individu yang terlibat dengan peristiwa Ashab al-Kahf, nama isteri raja yang menggoda Nabi Yusuf a.s sebagai Zulaykha dan lain-lain. Riwayat-riwayat ini hanya dicatatkan dalam karya-karya mereka sebagai rekod khazalah silam sahaja dan bukannya sebagai sumber ilmu dalam Islam.

Wallahu a'alam.


Thursday, January 5, 2012

Ibu Bapakah Kita?



Khutbah Jumaat
Masjid Jamek al-Najah
Padang Serai
6 Januari 2012

السلام عليكم ورحمة الله تعالى وبركاته

الحمدُ للهِ الَّذي أكملَ لنا الدِّين، وأتمَّ علينا النِّعمةَ، وجعل أُمَّتنا -ولله الحمد- خيرَ أمَّة، وبعث فينا رسولاً منَّا يتلو علينا آياتِه، ويزكِّينا ويعلِّمنا الكتابَ والحكمة.
أحمَدُه على نِعَمِهِ الجمَّة، وأشهدُ أنْ لا إله إلاَّ الله وحدَه لا شريكَ له، شهادةً تكونُ لمنِ اعتصمَ بها خيرَ عِصْمَة، وأشهدُ أنَّ محمَّداً عبدُه ورسولُهُ، أرسله للعالمين رحمة، وفوّض إليه بيانَ ما أُنزِلَ إلينا، فأوضحَ لنا كلَّ الأمورِ المهمَّة، صلَّى الله عليه وسلم وعلى آله وأصحابه صلاةً تكونُ لنا نوراً مِنْ كلِّ ظُلْمةٍ، وسلَّم تَسليماً كثيراً.
أمَّا بعدُ:
فيا أيها المسلمون، أوصيكم وإيّاي بتقوى الله. وقد قال الله تعالى في القرآن العظيم بعد أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، باسم الله الرحمن الرحيم:
Maksudnya:
Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu sekalian kepada Allah dan hendaklah setiap individu memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”
- Surah al-Hashr, ayat 18 -

Hadirin muslimin sekalian,

Mimbar hari ini buat sekian kalinya menyeru kepada seluruh umat Islam yang hadir pada hari ini supaya kita memperbaharui ketaqwaan kita kepada Allah SWT sekali gus meningkatkan keimanan kita kepada-Nya. Tiada jalan lain untuk mencapai keduanya melainkan dengan cara kita melaksanakan segala perintah Allah SWT dan dalam masa yang sama meninggalkan segala larangan-Nya. Mengajak manusia di sekeliling kita supaya melakukan perkara makruf serta mencegah mereka dari melakukan perkara mungkar. Tidak rugi menjadi orang yang bertaqwa. Ini kerana Allah SWT telah menjanjikan kepada orang yang bertaqwa itu dengan nikmat keampunan dari dosa-dosa silam yang telah dilakukannya. Lebih dari itu Allah SWT akan menggandakan lagi ganjaran-Nya kepada golongan muttaqin ini. Firman Allah SWT:

Maksudnya:
Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan menghapuskan kesalahan-kesalahannya dan akan melipat gandakan pahala baginya.”
- Surah al-Talaq, ayat 5 -

Jika kita bertaqwa kepada Allah SWT, kita akan hampir kepada Allah dan dikasihi olehnya. Allah SWT tidak akan membiarkan kekasihnya hidup di atas muka bumi ini dengan penuh kesulitan dan kepayahan. Orang-orang yang bertaqwa akan dipermudahkan urusan mereka di atas muka bumi ini. Ini sebagaimana yang Allah SWT telah nyatakan menerusi firman-Nya:

Maksudnya:
Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya.”
- Surah al-Talaq, ayat 4 -

Natijah keberuntungan menjadi orang-orang yang bertaqwa kepada Allah SWT tidak hanya terhenti di dunia semata-mata, bahkan Allah SWT telah menjanjikan ganjaran yang tiada tolok bandingnya kepada mereka di akhirat kelak. Firman Allah SWT:

Maksudnya:
Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itu berada dalam taman-taman (syurga) dan (berhampiran) mata air-mata air (yang mengalir).”
- Surah al-Hijr, ayat 45 -

Firman Allah SWT lagi:

Maksudnya:
Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itu berada dalam naungan (yang teduh) dan (di sekitar) mata-mata air.”
- Surah al-Mursalat, ayat 41 -

Jika kita masih tidak mampu membayangkannya, dengarkanlah firman Allah SWT yang berikut:

Maksudnya:
Perumpamaan jannah yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa ialah  di dalamnya terdapat sungai-sungai dari air yang tiada berubah rasa dan baunya, sungai-sungai dari air susu yang tidak berubah rasanya, sungai-sungai dari khamar yang lazat rasanya bagi para peminumnya dan sungai-sungai dari madu yang disaring; dan mereka memperoleh di dalamnya segala macam buah-buahan dan keampunan dari Rabb mereka, sepertimana dengan orang yang kekal dalam Jahannam dan diberi minuman dengan air yang mendidih sehingga menyincang (hancur) ususnya?
- Surah Muhammad, ayat 15 -

Apakah setelah mendengar ayat-ayat Allah SWT kita masih lagi teragak-agak untuk bertaqwa kepada-Nya? Ingatlah bahawa orang-orang yang tidak ragu terhadap al-Quran, maka mereka itulah orang yang bertaqwa. Firman Allah SWT:

Maksudnya:
Dan sesungguhnya al-Quran itu benar-benar menjadi suatu pelajaran bagi orang-orang yang bertaqwa.”
- Surah al-Haaqqah, ayat 48 -

Hadirin Jumaat yang dikasihi,

Hari ini ialah Jumaat yang pertama bagi tahun ini, tahun 2012. Sehingga hari ini, suasana masyarakat dunia masih lagi dalam mod kegembiraan menyambut tahun baru. Walaupun kita umat Islam mempunyai kiraan tahun Hijrah dan tersendiri, namun realiti yang kita lihat baru-baru ini ialah sebahagian besar yang menyambut tahun baru Masihi ini ialah orang-orang Islam. Ketika mereka menyambut 1 Januari 2012, majoriti mereka tidak tahu pun apakah tarikh Hijri pada hari tersebut.

Ya, memang benar menyambut tahun Masihi tidak salah dan harus di sisi syarak. Namun apa yang ingin mimbar fokuskan di sini ialah nilai yang ada dalam diri individu muslim tersebut. Mereka menyambutnya bukan kerana sejarah, tidak juga kerana tamadun atau nilai sosial masyarakat, bahkan kebanyakannya menyambut semata-mata kerana hiburan dan ingin memenuhi kehendak nafsu semata-mata. Umat Islam kebanyakannya terpengaruh dengan budaya-budaya negatif dari barat. Lantaran itu, pembaziran yang melampau dapat dilihat melalui konsert-konsert dan pameran bunga api. Pada malam yang sama juga runtuhlah tembok akhlak muda mudi, pergaulan berlaku dengan sangat bebas. Botol-botol arak bertaburan di merata-rata, pasangan kekasih bergelimpangan dan berlakunya perzinaan. Tidak sedikit pasangan kekasih muda-mudi ini yang menyambut tahun baru dengan ciuman dan saling berpelukan.

Muslimin yang dikasihi sekalian,

Persoalan yang ingin di timbulkan di sini ialah, mengapakah berleluasanya perlakuan sedemikian? Di manakah nilai Islam dan iman itu dalam diri umat Islam masa kini? Di manakah silapnya? Apabila kita telusuri semula dan mengamatinya dengan pancaindera kita, kita akan mendapati puncanya ialah kelemahan dalam tarbiyah dan pendidikan Islam dalam diri mereka sejak dari kecil. Kita lihat bagaimana sekarang ini di media-media hangat dengan isu ibu bapa berlaku zalim terhadap anak-anak mereka. Anak-anak dikenakan hukuman yang sangat berat hasil daripada kesilapan mereka yang terlalu kecil. Mereka dimaki hamun, dipukul, dan dikurung. Apakah ini didikan yang sebenar untuk mendisiplinkan anak? Nyata di sini bahawa kebanyakan masyarakat kita masih lagi belum bersedia dari aspek ilmu dan psikologi keibubapaan. Tua dari aspek fizikal untuk bernikah kahwin, tetapi tidak matang dalam ilmu dan iman. Hasilnya anak tersebut bukan mendapat didikan, namun sebaliknya menjadi ternakan ibu bapanya semata-mata.

Minggu ini juga adalah minggu awal persekolahan baik sekolah menengah mahu pun sekolah rendah. Ramai ibu bapa menyerahkan sepenuhnya tugas mendidik anak-anak mereka di tangan guru-guru di sekolah. Andai kata anak mereka tidak menjadi, terlibat dengan gejala negatif, maka guru-guru akan dipersalahkan lebih-lebih lagi guru agama. Ada yang mengatakan guru ini tidak pandai mengajar, tidak peduli pada anak murid, sambil lewa, dan sebagainya. Itulah realitinya. Namun pernahkah mereka terfikir situasi dan keadaan yang dialami oleh guru-guru tersebut. Seorang guru, ustaz, atau ustazah di sekolah berhadapan dengan berpuluh-puluh lagi murid yang lain yang juga menuntut perhatian terhadap mereka di samping bebanan tugas sedia ada. Dengan kudrat yang terhad, apakah mereka boleh diharapkan sebagai pemain utama dalam mendidik anak-anak kita? Bahkan kita di rumah tidak membantu langsung kepada pembinaan ilmu dan akhlak anak-anak. Tidak kurang juga ada yang memperkecil dan memperlekehkan ilmu-ilmu yang disampaikan oleh guru kepada anaknya.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Anak adalah merupakan anugerah yang tidak ternilai yang dikurniakan Allah SWT kepada kita. Cuba bayangkan, ada dalam kalangan kita yang telah lama berkahwin, namun belum dikurniakan zuriat oleh Allah SWT. Mereka bukan tidak mahu anak, tetapi perancangan Allah SWT mengatasi segala-galanya. Allah SWT mengurniakan zuriat kepada kita adalah berdasarkan kemampuan seseorang. Ada yang layak untuknya mempunyai anak yang sedikit dan ada pula yang dikehendaki oleh Allah SWT anaknya ramai. Ini bukanlah soal kemampuan dari sudut harta iaitu orang kaya maka anaknya ramai dan sebaliknya orang miskin maka anaknya sedikit. Namun ia adalah soal kemampuan seseorang untuk menghadapinya iaitu anak tersebut sebagai rezeki dan dalam masa yang sama sebagai ujian dari Allah SWT.

Bukanlah soal anak itu menjadi atau tidak apabila dewasa, tetapi persoalan utamanya ialah adakah ibu bapanya sedaya upaya mendidik anak-anaknya sebagaimana yang dikehendaki Islam. Anak Nabi Nuh a.s sendiri telah kufur dan derhaka kepada Allah SWT dan bapanya, namun Allah SWT tidak menyalahkan Nabi Nuh a.s. Ini kerana, Baginda telah melaksanakan segala yang diperintahkan Allah kepadanya dengan sepenuh hati termasuklah mendidik anaknya. Firman Allah SWT:

Maksudnya:
Allah berfirman: Wahai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), sesungguhnya (perbuatan)nya adalah perbuatan yang tidak baik. Maka janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakikat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkanmu supaya kamu tidak termasuk orang-orang yang jahil.”
- Surah Hud, ayat 46 -

Hadirin Jumaat yang dirahmati Allah,

Dalam mendidik anak-anak, kita tidak ada contoh yang lain untuk diikuti melainkan kita meneladani apa yang telah dilakukan dan diperintahkan oleh Rasulullah s.a.w. Dalam hayatnya, Baginda adalah seorang yang sangat menyantuni kanak-kanak. Ini sebagaimana yang telah dinyatakan oleh al-Imam al-Bukhari r.h menerusi Sahihnya:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّهُ مَرَّ عَلَى صِبْيَانٍ فَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ وَقَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْعَلُهُ
Maksudnya:
Dari Anas bin Malik r.a bahawa ketika beliau berjalan melalui sekumpulan kanak-kanak, maka beliau akan mengucap salam kepada mereka dan berkata: Dahulu, Nabi s.a.w telah berbuat sedemikian.”

Hadirin Jumaat yang dikasihi,

Jika rasul boleh memberi salam kepada anak-anak, mengapa kita umatnya tidak berbuat demikian? Adakah lantaran ego dan sombong pada status yang ada pada diri? Adakah dengan kesombongan tersebut maka kanak-kanak akan menghormati kita? Percayalah, anak-anak tidak akan memandang mulia sedikit pun kepada ayahnya yang berjawatan tinggi tetapi tidak mengasihi mereka. Dan dalam masa yang sama juga anak-anak ini tidak akan memandang hina kepada ayahnya yang hanya menjadi kuli, orang suruhan, atau pengemis namun dalam jiwanya sarat dengan kasih sayang. Tiada gunanya kita mulia dan dihormati orang ramai tetapi tidak daripada anak sendiri.

Asas didikan itu bermula dengan perasaan kasih dan sayang. Apabila wujud kasih dan sayang, ia akan membuahkan usaha dan kesungguhan yang luar biasa dari kita sebagai ibu bapa dan pendidik. Ia bukan lagi soal budi dibalas atau tidak apabila tua kelak, jasa dikenang atau dilupakan apabila sakit kemudian hari, namun kebahagian melihat berkembangnya generasi Islam baru yang tulen. Mereka ini akan berpotensi besar mengembalikan semula kegemilangan Islam yang telah lama terkubur. Mendaulatkan kembali kalimah Allah SWT dan meletakkannya setinggi mungkin di mata masyarakat dunia. Kita akan pasti bahagia lantaran tangan-tangan kita, keringat kita, masa dan wang ringgit kita pernah dihabis dan dilaburkan ke arah terbentuknya generasi tersebut.

Dalam mendidik anak-anak, di samping kasih sayang dan manja yang diberikan. Perlu juga ada ketegasan. Namun ia bukanlah secara membabi buta sehingga berubah menjadi penderaan dan kezaliman. Al-Imam Abu Dawud r.h telah meriwayatkan:

عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُرُوا أَوْلَادَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَهُمْ أَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِينَ وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ أَبْنَاءُ عَشْرٍ وَفَرِّقُوا بَيْنَهُمْ فِي الْمَضَاجِعِ
Maksudnya:
Dari ‘Amr bin Shu’ayb, dari bapanya, dari datuknya, katanya, Rasulullah s.a.w bersabda: Perintahkanlah anak-anak kamu dengan solat ketika mereka berusia tujuh tahun. Dan pukullah mereka atas perintah tersebut ketika mereka berusia sepuluh tahun. Pisahkanlah tempat tidur antara mereka (iaitu lelaki dan perempuan).”
(Hadis ini dinilai Hasan Sahih oleh al-Albani)

Nabi s.a.w telah mengajar kita bahawa dalam mendidik anak-anak, terdapat peringkat-peringkat yang perlu dilalui. Merempuhnya secara membabi buta akan menyebabkan berlakunya kerosakan dan kecacatan dalam mendidik anak-anak. Menyuruh anak bersolat dalam hadis tersebut adalah perintah dari Rasulullah kepada seluruh ibu bapa Muslim. Ia bukannya sekali dua, namun sentiasa berterusan semenjak anak itu berusia tujuh tahun atau dalam konteks pendidikan negara kita sekarang ialah darjah satu. Dalam hal ini, ibu bapa perlu mempunyai minda kreatif dalam menyuruh dan menggalakkan anak supaya solat. Sekadar menyuruh semata-mata ketika masuk waktu solat bukanlah sebagaimana yang dikendaki oleh hadis. Usaha yang giat ini dilaksanakan selama tiga tahun tanpa sebarang hukuman berat yang dikenakan kepada anak tersebut hinggalah dia berusia sepuluh tahun. Ini kerana pada usia ini anak-anak tersebut sudah baligh atau hampir baligh. Maka kesan dosa meninggalkan solat adalah besar dan ditanggung oleh diri anak itu sendiri.

Secara logiknya, adakah setelah mendapat didikan seperti itu anak-anak tersebut akan meninggalkan solat? Ya, mungkin sekali atau dua kali. Namun mereka meninggalkannya bukan kerana kehendak atau keinginan diri melainkan hanya kerana masalah dalam menguruskan disiplin harian diri. Pun begitu, sebatan yang diberikan bukanlah tujuan mendera dan berlaku zalim. Ia dilakukan bertujuan memberikan sedikit peringatan supaya perkara yang sama tidak berulang.

Pada usia yang sama juga iaitu sepuluh tahun, Nabi s.a.w memerintahkan anak-anak ini tadi diasingkan tempat tidur mereka antara lelaki dan perempuan. Ini bagi menutup ruang-ruang yang memungkinkan berlakunya sumbang mahram dalam rumah tangga.

Jelas di sini, Rasulullah s.a.w menekankan dua aspek yang sangat penting ini kepada setiap anak-anak muslim. Pertamanya ialah solat iaitu hubungan antara manusia dengan Allah SWT. Al-Imam al-Nasa’i meriwayatkan:

عَنْ جَابِرٍ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْسَ بَيْنَ الْعَبْدِ وَبَيْنَ الْكُفْرِ إِلَّا تَرْكُ الصَّلَاةِ
Maksudnya:
Dari Jabir katanya, Rasulullah s.a.w bersabda: Tiadalah (perbezaan) antara orang yang abid dengan orang yang kufur melainkan meninggalkan solat.”
(Hadis ini dinilai sahih oleh al-Albani)

Perkara yang keduanya ialah membataskan pergaulan iaitu antara manusia dengan manusia. Jika sesama adik-beradik pun Islam telah perintahkan untuk tidur berasingan semenjak kecil, maka apakah wajar Muslim yang telah dewasa yang tidak ada apa-apa pertalian tidur sebilik atau sekatil tanpa ada sebarang ikatan yang sah di sisi syarak? Marilah sama-sama kita ambil iktibar darinya. Dua asas ini adalah kunci kepada pembinaan akhlak seseorang Muslim. Jika kita mengabaikan salah satu darinya semenjak anak-anak kita di usia rebung, maka sediakanlah sebanyak mungkin tisu dan minyak untuk mengesat air mata dan mengurut dada ketika usia tua kelak.

بارك الله لي ولكم بالقرآن العزيز، ونفعني وإيّاكم بما فيه من الآيات و الذكر الحكيم، و تقبّل منّي ومنكم تلاوته إنه هو السميع العليم. أقول قول هذا وأستغفر الله العظيم لي ولكم ولسائر المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات برحمتك يا أرحم الراحمين. فاستغفروه فيا فوز المستغفرين ويا نجاة التائبين.


Sunday, December 25, 2011

BERHIASLAH DENGAN AKHLAK YANG MULIA


“BERHIASLAH DENGAN AKHLAK YANG MULIA”
Oleh:
Muhammad Haafizuddin bin Abirerah
Institut al-Qayyim, Bukit Mertajam, Pulau Pinang
Disember 2011

Pendahuluan

Akhlak memainkan peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Berbeza dengan haiwan, manusia tidak dilihat pada fizikal tubuh untuk dinilai sebagai baik atau tidak, namun manusia dinilai melalui perilaku dan perangainya. Jika wajahnya cantik atau kacak sekali pun namun akhlaknya tiada, maka dia tidak akan diangap baik dan akan dijauhi oleh masyarakat sekeliling.

Melihat perilaku masyarakat dunia hari ini, kita melihat gejala keruntuhan akhlak semakin berleluasa di sana sini. Mungkin kerana ia tidak dianggap sebagai suatu jenayah, maka akhirnya masyarakat sekeliling hanya memandangnya dengan sebelah mata. Jika kita mengamatinya dengan teliti, kita akan mendapati bahawa peningkatan keruntuhan akhlak dan moral manusia hari ini adalah merupakan penyumbang utama melonjaknya statistik jenayah dalam sesebuah negara. Negara yang paling teruk akhlak rakyatnya, negara tersebutlah yang paling tinggi kadar jenayahnya.

Tamadun manusia hari ini hakikatnya bukanlah dibangunkan dengan kemajuan dan kecanggihan sains dan teknologi. Namun sebenarnya negara yang benar-benar bertamadun ialah negara yang berjaya membentuk akhlak warganegaranya ke arah kebaikan. Banyak yang kita lihat hari ini ialah penyalahgunaan kemajuan sains dan teknologi ke arah yang buruk dan negatif. Ini semua kerana tiada akhlak dalam kehidupan seharian.

Sehubungan dengan itu, langkah pertama mestilah diambil untuk mengajak dan mendidik generasi hari ini supaya kembali kepada akhlak yang mulia. Akhlak yang memanusiakan manusia. Persoalannya di sini ialah, apakah yang dimaksudkan dengan akhlak yang mulia? Apakah gambaran akhlak yang mulia itu? Manakah sumber-sumber akhlak ini? Piawaian apakah yang digunakan sebagai tolok ukur peribadi seseorang itu sama ada mulia atau tidak? Apakah ia bersifat universal atau hanya terpakai di tempat-tempat atau masa tertentu? Dan yang paling penting sekali ialah bagaimana akhlak yang mulia ini mampu memberikan kegemilangan kepada ketamadunan manusia. Insya’ Allah kertas ini akan cuba merungkainya satu persatu. Namun segala kesempurnaan itu hanyalah milik Allah SWT. Penulis hanya menyusunnya dan pastilah banyak terdapat kelompangan di sana sini.

Apakah Itu Akhlak?

Dari aspek etimologi, perkataan (أخلاق) adalah kata Jamak yang berasal dari kata (خلق) yang bermaksud cipta atau reka. (الخلْق) bermaksud mereka cipta sesuatu yang tiada ada contoh sebelumnya. Sehubungan dengan itu, (الخالق) ialah salah satu dari nama-nama Allah SWT yang bermaksud Maha Pencipta dan perkataan (مخلوق) adalah merujuk kepada perkara yang dicipta iaitu selain dari Allah SWT.[1]

Dari aspek terminologi pula, perkataan (خلق) membawa banyak maksud. Antaranya ialah (دين) iaitu agama. Ini berdasarkan firman Allah SWT (فلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ الله). Menurut Mujahid, ia bermaksud (حكم). Menurut Abu Bakr al-AnbÉrÊ, ia bermaksud (التقدير). Ia berdasarkan firman Allah SWT (فتبارك الله أَحسنُ الخالقين).[2]

AÍmad bin YaÍya pernah ditanya tentang firman Allah SWT (مخلقة وغير مخلقة). Beliau menjawab: “Manusia itu dicipta dua jenis: ada diantaranya ciptaan yang sempurna dan ada diantaranya yang dicipta terdapat kekurangan.” Manusia yang sempurna ialah manusia yang baik akhlaknya, dan manusia yang cacat ialah manusia yang buruk akhlaknya.

Sementara itu, (الخليقة) bermaksud tabiat yang diciptakan untuk insan. (الخِلقة) pula bermaksud fitrah iaitu tabiat, akhlak, dan perilaku yang mulia.

Dapat dibuat kesimpulan di sini ialah akhlak merupakan perangai dan perilaku yang ada pada diri manusia. Akhlak ialah sesuatu yang dicipta oleh Allah SWT untuk manusia iaitu agama. Keseluruhan agama Islam itu ialah akhlak yang mulia.

Apa Objektif Perutusan MuÍammad s.a.w?

Setelah Allah SWT mencipta manusia, Allah SWT tidak membiarkan kita hidup di atas muka buminya tanpa sebarang peraturan dan berada dalam keadaan terbiar. Maka Allah SWT telah melantik dan mengutus dalam kalangan manusia itu sebagai pesuruh-Nya. Tugas para rasul ini ialah untuk menyampaikan ajaran Islam kepada manusia. Bahkan manusia yang pertama adalah Rasulullah iaitu Adam a.s diikuti selepasnya para nabi dan rasul hinggalah yang terakhir iaitu Nabi Muhammad s.a.w.

Dari Abu Hurayrah r.a, Nabi s.a.w bersabda:[3]

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ
Terjemahan:
Sesungguhnya aku telah diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang soleh.”

Sehubungan dengan itu, akhlak Rasulullah s.a.w adalah akhlak yang paling mulia dan terpuji sebagai model kepada seluruh manusia. Ini adalah berdasarkan firman dan perakuan daripada Allah SWT:[4]

Terjemahan:
Dan Sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.”

Lantaran itu, asas kepada akhlak yang mulia ialah apa yang telah diajar, ditunjuk, dan dilakukan oleh Baginda s.a.w. Ini ialah hasil dari wahyu yang diturunkan Allah kepada Baginda s.a.w.

Perihal Akhlak Nabi s.a.w

Nabi s.a.w merupakan manusia yang sangat tinggi akhlaknya.  Sebagai umat Nabi s.a.w sekaligus Ahl al-Sunnah Wa al-Jama’ah, maka kita mestilah menuruti dan meneladani sepenuhnya akhlak Nabi s.a.w. Mengambilnya sebahagian dan meninggalkannya sebahgian bukanlah sesuatu yang dituntut oleh agama. Firman Allah SWT:[5]

Terjemahan:
Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagi kamu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan  banyak mengingati Allah.”

Sa’ad bin Hisham pernah bertanya kepada ‘Aishah r.a berkenaan akhlak Baginda s.a.w. ‘Aishah r.a menjawab:[6]

كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ
Terjemahan:
Akhlaknya adalah al-Quran.”

Setelah mengetahui dan menyedari akan perihal akhlak Baginda s.a.w, maka apakah harus kita mencari yang lain untuk dicontohi?

Akhlak Para Sahabat Terhadap Nabi s.a.w.

Apabila berbicara tentang al-Sunnah, maka kita tidak dapat lari dari menyebut tentang perihal para sahabat r.a. Ini kerana, para sahabat adalah merupakan pendamping kepada Rasulullah s.a.w. Bahkan boleh dikatakan tidak akan lengkap sunnah Rasulullah s.a.w tanpa sahabat. Ini berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w:[7]

فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِى وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ
Terjemahan:
Maka hendaklah kamu menuruti sunnahku dan sunnah al-KhulafÉ’ al-RÉshidÊn al-MahdiyyÊn. Gigitlah ia dengan geraham-geraham.”

Ketika bersama-sama dengan Rasulullah s.a.w, para sahabat tidak pernah sekali-kali meninggikan suara mereka. Allah SWT telah berfirman berhubung akhlak para sahabat terhadap Nabi s.a.w:[8]

Terjemahan:
Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu meninggikan suaramu melebihi suara Nabi, dan janganlah kamu berkata kepadanya dengan suara yang keras, sebagaimana kerasnya suara sebahagian kamu terhadap sebahagian yang lain, supaya tidak hapus (pahala) amalanmu,[9] sedangkan kamu tidak menyadari.”

Begitulah para sahabat terhadap Baginda s.a.w, mereka adalah sebaik-baik ummah sebagaimana yang Ibn ‘Abbas r.a pernah nyatakan:[10]

ما رأيت قوما خيرا من أصحاب رسول الله )ص(  ما سألوه إلا عن ثلاث عشرة مسألة حتى قبض )ص( كلهن في القرآن يسألونك عن المحيض يسألونك عن الشهر الحرام يسألونك عن اليتامى ما كانوا يسألونه إلا عما ينفعهم

Terjemahan:
Aku tidak pernah melihat suatu kaum yang lebih baik dari para sahabat Rasulullah s.a.w, mereka tidak bertanya kepadanya kecuali tiga rangkai permasalahan sehingga diselesaikan Rasulullah s.a.w, kesemuanya itu terdapat dalam al-Quran (iaitu) mereka menyoal berkaitan wanita yang haid, bulan-bulan haram, dan anak-anak yatim. Mereka tidak akan bertanya kepada Nabi kecuali perkara tersebut memberi manfaat kepada mereka.”

Beberapa Contoh Gesaan Dalam Berakhlak

Hakikatnya, topik akhlak ini terlalu luas skopnya mencakupi segenap amalan harian manusia sama ada aspek perlakuan individu, hubungan kemasyarakatan, pengurusan ekonomi, perlaksanaan undang-undang, disiplin peperangan sehinggalah ke pentadbiran kenegaraan dan politik. Kesemuanya tidak terlepas dari akhlak dan adab yang telah ditunjuk ajar oleh Nabi Muhammad s.a.w. Sehubungan dengan itu, menerusi kertas ini, penulis hanya membawakan beberapa contoh dan gesaan berakhlak yang dipilih dari ribuan hadith-hadith Rasulullah s.a.w sebagai bahan perbincangan.

i. Akhlak individu.

Perkaitan antara akhlak dan aqidah Islam adalah sangat erat sehingga mustahil seseorang itu akan dapat berakhlak dengan akhlak yang sempurna tanpa ada asas aqidah Islam yang kukuh. Lantaran itu, Rasulullah s.a.w telah memperkenalkan konsep Ihsan ketika ditanya oleh Jibril seperti hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurayrah r.a:[11]

أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ
Terjemahan:
Kamu beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihat-Nya. Jika kamu tidak melihat-Nya, sesungguhnya Dia melihat kamu.”

Maka dengan itu, setiap individu Muslim akan berakhlak dengan akhlak Islam dalam setiap detik kehidupannya sama ada ketika berada dihadapan khalayak atau berseorangan. Islam mengajar umatnya dengan ditil termasuklah sekecil-kecil perkara seperti memakai kasut dengan mendahulukan kaki kanan dan menaggalkan kasut dengan mendahulukan kaki kiri, memulakan setiap sesuatu dengan Basmalah, dan lain-lain.

ii. Akhlak bermasyarakat.

Dalam bermasyarakat, Nabi s.a.w telah menggesa umatnya memilih sahabat-sahabat yang baik sebagai pendamping. Sabda Rasulullah s.a.w menerusi hadith Anas r.a:[12]

مَثَلُ الْجَلِيسِ الصَّالِحِ وَالسَّوْءِ كَحَامِلِ الْمِسْكِ وَنَافِخِ الْكِيرِ فَحَامِلُ الْمِسْكِ إِمَّا أَنْ يُحْذِيَكَ وَإِمَّا أَنْ تَبْتَاعَ مِنْهُ وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ مِنْهُ رِيحًا طَيِّبَةً وَنَافِخُ الْكِيرِ إِمَّا أَنْ يُحْرِقَ ثِيَابَكَ وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ رِيحًا خَبِيثَةً
Terjemahan:
Perumpamaan orang yang duduk bersama orang yang soleh dan orang yang jahat adalah seperti pembawa minyak kasturi dan tukang besi. Pembawa kasturi sama dia memberinya kepadamu atau menjualnya padamu, kamu akan dapat darinya bauan yag wangi dan tukang besi pula sama ada ia akan membakar bajumu atau kamu akan dapat bau yang busuk.”

Dalam masyarakat Muslim, Allah SWT mengarahkan supaya mereka saling memberikan nasihat dan teguran. Firman Allah SWT:[13]

Terjemahan:
Saling menasihati dengan kebenaran dan  saling menasihati dengan kesabaran.”

Begitu juga dengan hubungan kekeluargaan, Allah SWT menggesa kita umat Islam supaya berbuat baik terhadap ibu bapa terutamanya apabila mereka telah lanjut usia dan keupayaan mereka semakin merosot. Firman Allah SWT:

Terjemahan:
Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan ‘ah’[14] dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.”

Dalam pergaulan seharian pula, Allah SWT telah menetapkan asasnya iaitu firman Allah SWT:[15]

Terjemahan:
Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan jalan yang buruk.”

Dan dalam masa yang sama Islam menggalakkan umatnya supaya bernikah dan memperbanyak zuriat. Rasulullah s.a.w bersabda seperti yang diriwayatkan oleh ‘Aishah r.a:[16]

النِّكَاحُ مِنْ سُنَّتِي فَمَنْ لَمْ يَعْمَلْ بِسُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي وَتَزَوَّجُوا فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمْ الْأُمَمَ وَمَنْ كَانَ ذَا طَوْلٍ فَلْيَنْكِحْ وَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَعَلَيْهِ بِالصِّيَامِ فَإِنَّ الصَّوْمَ لَهُ وِجَاءٌ
Terjemahan:
Pernikahan itu adalah dari sunnahku, sesiapa yang tidak beramal dengan sunnahku maka dia bukan daripada kalanganku. Hendaklah kamu saling berkahwin, sesungguhnya aku berbangga dengan ramainya kamu berbanding umat-umat terdahulu. Sesiapa yang telah mempunyai kemampuan, maka bernikahlah. Dan sesiapa yang belum mendapatinya, maka hendaklah dia berpuasa kerana sesungguhnya pada puasa itu terdapat benteng pelindung.”

Begitu juga Allah SWT menggesa supaya setiap umat Islam tidak merendah-rendahkan orang lain dan memanggil mereka dengan nama-nama yang buruk. Firman Allah SWT:[17]

Terjemahan:
Wahai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang (lelaki) merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri[18] dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman[19] dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”

iii. Akhlak berekonomi.

Dalam urusan ekonomi, Islam telah menetapkan etika-etika khusus supaya tidak berlakunya penindasan dan kezaliman. Antaranya ialah, Allah SWT telah mengharamkan riba dan judi. Dalam masa yang sama, Islam mewajibkan zakat sebagai pengimbang kepada struktur ekonomi komuniti Muslim. Lebih jauh dari itu, keseluruhan proses peningkatan ekonomi ini juga sebenarnya berkait rapat dengan kesejahteraan dan kelestarian umat Islam di akhirat kelak. Firman Allah SWT:[20]

Terjemahan:
Dan sesuatu riba (tambahan) yang kamu berikan agar dia bertambah pada harta manusia, maka riba itu tidak menambah apa-apa di sisi Allah. Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keredhaan Allah, maka (yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang melipat gandakan (pahalanya).”

Di sisi yang lain, Islam juga menyuruh umatnya supaya berlaku adil dalam urusan perniagaan. Firman Allah SWT:[21]

Terjemahan:
Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai dia dewasa. Dan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil. Kami tidak membebani seseorang melainkan sekadar kesanggupannya. Dan apabila kamu berkata, maka hendaklah kamu berlaku adil, meski pun ia adalah kerabat(mu),[22] dan penuhilah janji Allah.[23] Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat.”

Jika dalam urusan timbangan juga telah digesa supaya kita menelitinya dan berlaku adil, apatah lagi dalam urusan yang lebih besar dalam ekonomi seperti yang melibatkan kontrak-kontrak, jual beli saham, insuran, dan sebagainya.
iv. Akhlak dalam perundangan.

Dalam perundangan Islam, terdapat akhlak-akhlak yang luhur. Umpamanya ialah Islam melarang masyarakatnya menuduh dengan semberono tanpa ada sebarang saksi atau bukti yang kukuh. Lebih-lebih lagi ia melibatkan soal maruah individu yang dituduh. Firman Allah SWT:[24]

Terjemahan:
Dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik[25] (berbuat zina) dan mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, maka sebatlah mereka (yang menuduh itu) sebanyak lapan puluh kali sebatan, dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya. Dan mereka itulah orang-orang yang fasik.”

v. Akhlak ketika peperangan.

Lazimnya ketika berlakunya peperangan, kebanyakan pasukan tentera gagal mengawal emosi dan tindakan mereka apatah lagi apabila kemenangan menyebelahi mereka. Mereka dengan sewenang-wenangnya merosakkan harta benda, membunuh wanita, kanak-kanak, dan orang tua yang lemah. Merogol, merompak, memusnahkan tanam-tanaman dan sebagainya. Realiti ini sangat kontradik dalam Islam, bahkan dalam sejarah Islam, negara-negara yang ditawan merasa lebih aman dan sejahtera berbanding sebelum ditawan. Sesetengah negara, rakyatnya sangat mengalu-alukan kedatangan tentera Islam agar mereka dapat bebas dari cengkaman raja-raja yang zalim dan kuffar.

Firman Allah SWT:[26]

Terjemahan:
Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, kerana sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.”

vi. Akhlak bernegara.

Dalam bernegara, Islam juga tidak terkecuali dalam meletakkan asas-asas akhlaknya kepada setiap pemimpin dan rakyat. Bahkan banyak inzar dan ancaman yang diberikan kepada para pemimpin dan hakim yang berlaku zalim terhadap orang dibawahnya. Namun begitu, hubungan antara pemimpin dan rakyat hendaklah harmoni dan berlaku saling ingat memperingati antara satu sama lain. Pemimpin yang baik ialah pemimpin yang sentiasa berlapang dada dan sedia berubah apabila ditegur.

Nu’man bin Bashir r.a meriwayatkan, Rasulullah s.a.w bersabda:[27]

مَثَلُ الْقَائِمِ عَلَى حُدُودِ اللَّهِ وَالْوَاقِعِ فِيهَا كَمَثَلِ قَوْمٍ اسْتَهَمُوا عَلَى سَفِينَةٍ فَأَصَابَ بَعْضُهُمْ أَعْلَاهَا وَبَعْضُهُمْ أَسْفَلَهَا فَكَانَ الَّذِينَ فِي أَسْفَلِهَا إِذَا اسْتَقَوْا مِنْ الْمَاءِ مَرُّوا عَلَى مَنْ فَوْقَهُمْ فَقَالُوا لَوْ أَنَّا خَرَقْنَا فِي نَصِيبِنَا خَرْقًا وَلَمْ نُؤْذِ مَنْ فَوْقَنَا فَإِنْ يَتْرُكُوهُمْ وَمَا أَرَادُوا هَلَكُوا جَمِيعًا وَإِنْ أَخَذُوا عَلَى أَيْدِيهِمْ نَجَوْا وَنَجَوْا جَمِيعًا
Terjemahannya:
Perumpamaan orang yang berdiri tegak (tetap) atas batas-batas yang ditetapkan Allah dan orang-orang yang melampauinya, seperti suatu golongan yang memperoleh ruangan atas bahtera. Sebahagian mereka berada di atas dan sebahagian yang lain berada di bawah. Orang yang berada di bawah apabila mahu menggunakan air, mereka (perlu) melalui orang yang berada atas mereka. Maka (orang-orang yang berada di bawah) berkata: Apa kata kita menebuk kapal pada bahagian kita dan kita tidak mengganggu orang di atas kita. Sekiranya (orang yang berada di atas) membiarkan apa yang mereka kehendaki, binasalah mereka kesemuanya. Sekiranya diambil (tindakan) dengan tangan-tangan mereka, (nescaya) mereka berjaya dan keseluruhan mereka juga berjaya (selamat).

Dapat difahami dari hadith di atas bahawa keruntuhan sesebuah negara boleh berlaku sama ada berpunca dari rakyat di bawah atau pemimpin di atas. Atau boleh jadi dari kedua-duanya serentak. Hadith tersebut juga menerangkan tanggungjawab amar ma’ruf dan nahi munkar yang telah dipertanggungjawabkan kepada setiap individu.

Penutup dan Kesimpulan

Demikianlah sedikit gambaran umum yang ingin dikongsi penulis berkaitan dengan akhlak Islamiah. Akhlak Islam adalah sebagai aset penting kepada dunia dan masyarakat manusia. Objektif Islam diturunkan sebagai rahmatan li al-alamin sebenarnya tidak akan tercapai jika akhlak Islam tidak dipraktikkan. Gambaran keindahan Islam itu mustahil akan menyinari alam jika tidak dicerminkan oleh para penganutnya. Sehubungan dengan itu, penulis mengharapkan topik ini tidak hanya terhenti di atas lembaran-lembaran kertas, namun ia terus dipanjangkan dan dapat dihayati dalam kehidupan seharian.

Perbahasan dan perbincangan mengenai akhlak sangatlah luas dalam dunia keilmuan Islam. Masa yang singkat ini pastinya membataskan perbincangan tersebut. Namun, usaha dan semangat yang berterusan yang lahir dari kecintaan terhadap Allah SWT dan Rasulullah s.a.w pastinya akan menuntut kita untuk mengkaji, mendalami, seterusnya menghayati Islam dalam kehidupan seharian.

Di sinilah kita memasak cita, menyemat azam, dan membidik sasar. Nun di sana, kita mengharapkan lahirnya generasi Islam yang unggul sehingga dunia menyaksikan inilah dia tamsilan generasi salaf al-soleh. Generasi yang ditunggu-tunggu untuk memakmurkan kembali dunia dengan Islam. Membersihkan dunia dari kekotoran-kekotoran dan anasir jahiliah yang memundurkan tamadun umat sekali gus memimpin masyarakat dunia ke arah kesejahteraan dunia dan akhirat.

Wallahu A’lam.


[1] MuÍammad bin Mukarram al-AfrÊqÊ al-MiÎrÊ (t.t), LisÉn al-‘Arab, ed. ‘Abd Allah ‘AlÊ al-KabÊr. DÉr al-Ma’Érif, jld. 2, hlm. 1243 – 1244.
[2] Ibid.
[3] ×adÊth ini ÎaÍÊÍ menurut al-AlbÉnÊ. Lihat: AÍmad bin ×anbal (1999),  Musnad al-ImÉm AÍmad bin ×anbal, ed. Shu’ayb al-ArnauÏ. Muassasah al-RisÉlah, jld. 14, hlm. 512.
[4] SËrah al-Qalam, ayat 4.
[5] Surah al-Ahzab, ayat 21.
[6] Ahmad bin Hanbal, Musnad Ahmad, jld. 42, hlm. 183.
[7] AbË Bakr AÍmad bin al-×usayn al-BayÍÉqÊ (1923), al-Sunan al-KubrÉ Wa FÊ Dhaylihi al-Jawhar al-NaqÊ. Jld. 10, hlm. 114.
[8] SËrah al-×ujurÉt, ayat 2.
[9] Meninggikan suara lebih dari suara Nabi atau berbicara keras terhadap Nabi adalah suatu perbuatan yang menyakiti Nabi. Kerana itu para sahabat dilarang melakukannya dan menyebabkan hapusnya amal perbuatan.
[10] Kenyataan Ibn ‘Abbas r.a ini bukanlah bermaksud para sahabat hanya bertanya tentang tiga soalan ini sahaja, namun ia lebih kepada soalan-soalan mereka yang dijawab dan dinyatakan oleh al-Quran. Manakala dalam perkara kehidupan seharian, mereka sentiasa bertanya kepada Nabi s.a.w. Lihat: MuÍammad bin AbÊ Bakr AyËb al-Zur’Ê (1973), I’lÉm al-Muwaqqi’Ên ‘An Rabb al-‘ÓlamÊn, ed. Ùaha ‘Abd al-RaËf Sa’d. Beirut: Dar al-JÊl, jld. 1, hlm. 71.
[11] Muhammad bin Ismail, Sahih al-Bukhari, jld. 1, hlm. 87.
[12] Ibid., jld. 17, hlm. 214.
[13] Surah al-‘Asr, ayat 3.
[14] Mengucapkan kata ‘ah’ kepada orang tua tidak dibolehkan oleh agama apalagi mengucapkan kata-kata atau memperlakukan mereka dengan lebih kasar daripada itu.
[15] Surah al-Isra’, ayat 32.
[16] Muhammad bin Yazid, Sunan Ibn Majah, jld. 5, hlm. 439. Hadith ini dinilai sahih oleh al-Albani. Lihat: Nasir al-Din al-Albani, Silsilah al-Ahadith al-Sahihah, jld. 5, hlm. 382.
[17] Surah al-Hujurat, ayat 11.
[18] Jangan mencela dirimu sendiri maksudnya ialah mencela antara sesama mukmin kerana orang-orang mukmin seperti satu tubuh.
[19] Panggilan yang buruk ialah gelaran yang tidak disukai oleh orang yang digelar, seperti panggilan kepada orang yang sudah beriman, dengan panggilan seperti: Wahai fasik, wahai kafir dan sebagainya.
[20] Surah al-Rum, ayat 39.
[21] Surah al-An’am, ayat 152.
[22] Maksudnya mengatakan yang sebenarnya meskipun merugikan kerabat sendiri.
[23] Maksudnya penuhilah segala perintah-perintah-Nya.
[24] Surah al-Nur, ayat 4.
[25] Yang dimaksudkan wanita-wanita yang baik disini adalah wanita-wanita yang suci, akil baligh dan muslimah.
[26] Surah al-Baqarah, ayat 190.
[27] Muhammad bin Ismail, Op. Cit., jld. 8, hlm. 399.