Monday, August 28, 2017

WAHYU PEMBIMBING NIAT

قال البخاري: حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الزُّبَيْرِ، قَالَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، قَالَ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الْأَنْصَارِيُّ، قَالَ: أَخْبَرَنِي مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيُّ، أَنَّهُ سَمِعَ عَلْقَمَةَ بْنَ وَقَّاصٍ اللَّيْثِيَّ يَقُولُ: سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَلَى الْمِنْبَرِ، قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ

Terjemahan: "Kata al-Bukhari: Telah meriwayatkan kepada kami al-Humaydi 'Abdullah bin al-Zubayr, dia berkata: Telah meriwayatkan kepada kami Sufyan, dia berkata: Telah meriwayatkan kepada kami Yahya bin Sa'id al-Ansariy, dia berkata: Telah mengkhabarkan kepadaku Muhammad bin Ibrahim al-Taymiy, bahawa dia mendengar 'Alqamah bin Waqqas al-Laythiy berkata: Aku mendengar 'Umar bin al-Khattab r.a (berkhutbah) di atas mimbar, beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya semua amalan itu (dinilai) dengan niat dan bagi setiap individu itu apa yang dia niatkan. Sesiapa yang hijrahnya kerana dunia untuk diperolehinya atau pun kerana wanita yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya adalah kerana apa yang ditujunya."

Khidmat Ulama Terhadap Hadith

Teks di atas adalah hadith yang pertama yang dikemukakan oleh al-Imam al-Bukhari (m. 256 H) menerusi mahakaryanya "al-Jami' al-Sahih al-Musnid Min Hadith Rasulillah s.a.w wa Sunanihi wa Ayyamih" atau lebih dikenali dengan "Sahih al-Bukhari". Juga seperti tulisan sebelum ini, hakikatnya telah ramai ilmuan Islam sepanjang zaman yang telah memberikan perhatian terhadap kitab Sahih al-Bukhari dan kepada hadith ini khususnya. Huraian dan ulasan yang dikemukakan oleh mereka mencakupi segenap segi dan sudut. Hampir-hampir generasi kemudian menemui kesukaran dan kebuntuan kerana seolah-olah tiada lagi sudut yang belum pernah disentuh oleh mereka. Itulah kesungguhan yang telah dipamerkan oleh mereka supaya baki umat ini mendapat manfaat dan kebaikan dalam memahami hadith-hadith dan sunnah Rasulullah s.a.w.

Sukar juga untuk kita percaya, sepatutnya dengan kemudahan dan bantuan yang sangat banyak daripada generasi terdahulu ini, seharusnya masyarakat hari ini dan akan datang lebih ramai yang celik hadith. Namun sebaliknya berlaku, kita melihat ilmu hadith dan sunnah Baginda s.a.w kurang mendapat perhatian dalam masyarakat. Jika mendapat perhatian pun, ia secara yang silap dan semakin banyak salah faham serta kekeliruan yang wujud. Juga dalam dunia industri yang berkiblatkan pembangunan ekonomi kini, pengajian ilmu hadith semakin terpinggir seolah-olah ia kontra dengan arus sedia ada sekarang. Orang ramai tidak menganggapnya sebagai faktor pembangun ekonomi.

Tidak kurang juga bertambahnya individu-individu dan pemikiran-pemikiran yang menolak keabsahan hadith-hadith ini. Jika dahulu, tokoh-tokoh ilmuan Islam semisal al-Imam Ahmad, al-Imam al-Bukhari, dan lain-lain telah pun berhadapan dengan golongan-golongan mubtadi' yang sentiasa bermasalah dengan hadith-hadith Nabi s.a.w. Kemunculan mereka sepanjang zaman menjadi pendorong utama para cendekiawan hadith bangkit membela sunnah-sunnah Nabi s.a.w., membasmi virus-virus prasangka dan keraguan terhadap hadith-hadith Baginda, dan menjernihkan syariat daripada dusta-dusta yang dihamburkan.

Niat Penggerak Manusia

Bolehlah dikatakan bahawa niat ini adalah suatu sisi dalam diri makhluk yang bernyawa. Ia adalah cakupan daripada perasaan dan emosi yang terhasil daripada berbagai faktor. Antaranya faktor pengetahuan, kemahuan, dan sebagainya. Adakah binatang juga berniat? Saya berkecenderungan ya. Jika tidak, mereka tidak akan membuat apa-apa tindakan dan ini bukanlah tabi'i makhluk yang bergerak. Contohnya jika seekor harimau sedang kelaparan, maka ia akan keluar berburu untuk mendapatkan makanan. Faktor pendorong niat ini adalah kehendak yang wujud kerana keperluan fizikal perlu dipenuhi. Begitu juga haiwan-haiwan yang lain seperti tapak sulaiman, gamat, ular, labah-labah, dan sebagainya. Justeru, jika haiwan juga mempunyai niat, maka manusia lebih-lebih lagi memerlukannya untuk bergerak dalam kehidupan seharian mereka. Bahkan, niat yang terkandung dalam diri manusia sangat bersifat kompleks sekali gus menjadikan koloni manusia di atas muka bumi ini suatu yang unik dan rencam.

Suatu perbezaan yang ketara antara niat manusia dengan niat haiwan ialah manusia ditambah dengan faktor dalaman manakala haiwan hanya faktor luaran semata-mata. Faktor dalaman manusia yang turut mempengaruhi niat adalah akal dan juga nafsu. Semua manusia demikian. Sehubungan itu, saiz akal dan nafsu mendorong sejauh mana azam dan tekad manusia untuk melakukan sesuatu. Kesemuanya ini adalah fitrah. Oleh kerana kejadian manusia adalah unik dan rumit, serta saiz masyarakatnya yang sangat besar bertaburan di seluruh dunia dan ditambah lagi dengan kepelbagaian lapisan masyarakat, maka ia sangat perlu kepada bimbingan dan tuntunan wahyu. 

Wahyu Pembimbing Niat

Bolehlah dikatakan bahawa sekurang-kurangnya terdapat tiga faktor yang menggerakkan niat seseorang. Faktor tersebut adalah; faktor tabi'i, faktor insani, dan faktor dini. Faktor tabi'i adalah seperti yang telah dinyatakan sebelum ini iaitu sama seperti makluk hidup yang lain. Sebagaimana binatang dan juga haiwan, manusia juga akan berniat dan berazam melakukan sesuatu akibat rasa lapar, dahaga, syahwat dan sebagainya.

Faktor kedua iaitu faktor insani pula adalah tambahan kepada manusia iaitu manusia berniat melakukan sesuatu perkara kerana didorong oleh perasaaan seperti kasihan, belas, empati, simpati, toleransi dan sebagainya. Faktor ini telah dipakejkan  kepada kejadian manusia seiring dengan akal dan nafsu.

Faktor ketiga adalah yang terpenting. Faktor ini akan menggerakkan manusia ke peringkat seterusnya. Ia mampu mendominasi dan menguasai kedua faktor sebelumnya. Zahirnya ia seolah menguliti kedua faktor sebelumnya (contoh: berkahwin, makan, minum dan lain-lain dengan cara yang dibenarkan agama) dengan bersifat pasif, namun ia boleh berubah kepada bersifat aktif adalah faktor yang menggerakkan faktor tabi'i dan faktor insani. Contohnya seorang yang makan, minum, berkahwin kerana ingin melaksanakan agama.

Faktor ketiga ini mempunyai pelbagai peringkat. Peringkat terakhir, ia mampu menjadi pendorong niat dan azam seseorang untuk berkorban dan menggadaikan sesuatu yang berharga miliknya kerana faktor ini. Kesilapan dalam memilih faktor dini ini akan menjadikan seseorang terseleweng bahkan sesat dalam keseluruhan hidupnya. Seperti orang yang sanggup mati kerana mempertahankan kesucian berhala, patung-patung dan lain-lain. Alangkah sis-sianya kehidupan dunia mereka kerana perkara tersebut.

Menyedari tahap kritikal faktor dini ini, faktor ini perlu diberikan bimbingan eksklusif kepada seluruh manusia. Justeru, faktor ini adalah faktor terpenting yang perlu mendapat sentuhan dan bimbingan wahyu daripada Allah SWT. Banyak manusia yang terpesong dan terseleweng kerana menafikan bimbingan wahyu ini. Mereka sombong, ingkar, dan angkuh. Begitulah watak-watak ini akan muncul sepanjang zaman.

Penutup

Sebagai penutup, saya ingin kaitkan di sini bahawa al-Imam al-Bukhari (m. 256 H) telah memilih hadith ini sebagai hadith pertama dalam Kitab Permulaan Wahyu sebagai mengisyaratkan bahawa punca utama yang menggerakkan Baginda s.a.w untuk menyendiri di gua Hira' adalah kerana niat Baginda s.a.w. Manakala niat tersebut pula adalah bimbingan daripada wahyu, seperti yang dinyatakan di dalam hadith-hadith berikutnya.

Wallahu a'lam.

(Sebenarnya tulisan ini lebih panjang daripada ini. Namun atas beberapa kesilapan teknikal, ia terpadam. Saya tak larat nak tulis kesemuanya kembali. Hikmah Allah SWT, siapa yang tahu? Saya berusaha supaya isi kandungannya masih dimuatkan walau pun ringkas dan sebahagiannya dalam bentuk isyarat sahaja. Semoga bermanfaat. Allahul musta'an.)



No comments: