Monday, May 12, 2008

JANGAN SAMPAI BABI LAGI PENTING DARI MAHASISWA!!

Baru-baru ini Negara kita digemparkan dengan isu penternakan Babi di Sepang. Rakyat Malaysia tak kira kaum apa, semua terkejut. Rata-rata dikalangan rakyat sama ada secara persendirian atau berkelompok menyatakan pandangan dan pendirian terhadap isu ini. Ada yang kata tak setuju, ada yang setuju. Namun, ramai juga yang tak tahu nak ikut yang mana, tapi nak respon juga. Kelakar betul.

Perkara ini hangat diperkatakan sehingga dibawa ke parlimen. Ramai YB-YB yang respon isu ni. Pembangkang ada, kerajaan pun ada. Baik Muslim atau non-Muslim. Isu ni memang buka minda masyarakat terutamanya berkaitan dengan aspek murunah atau fleksibeliti Islam dalam bernegara. Ini suatu dakwah yang berjaya. Tahniah kerajaan Selangor.

Namun begitu, sedikit di sini yang saya ingin coret berkaitan babi dan mahasiswa.

Babi ni bukan apa pun. Mereka hanyalah sekelompok spesis binatang yang tak tahu apa-apa. Tak special pun. Bukannya haiwan yang hampir pupus dan perlu dilindungi di bawah WHO. Nak berfikir dan bercakap pun tak boleh. Apatah lagi nak buat press conference (PC) atau berdemonstrasi untuk memperjuangkan hak-hak mereka. Memang mereka merupakan kelompok yang sangat dhaif dan lemah.

Tak dapat dinafikan. Peranannya pun tidak seberapa, hanya sekadar menjadi makanan segolongan etnik sahaja. Akan tetapi ramai yang berebut-rebut untuk menjadi hero mewakili babi untuk memperjuangkan haknya. Padahal pengiktirafan dari babi tidak bernilai pun.

Tapi mahasiswa, mereka merupakan golongan elit terpilih. Bijak pandai yang dilatih dan dididik untuk melapisi barisan kepimpinan Negara pada masa yang tidak berapa lama lagi. Mereka akan mengisi kekosongan di sektor-sektor awam, badan-badan kerajaan mahupun swasta. Mereka merupakan asset yang penting bagi Negara.

Seharusnya mereka diberi penekanan yang penting terutamanya dari sudut pembinaan minda dan kecendikiawanan. Mahasiswa juga harus diberikan ruang yang seluas-luasnya untuk meneroka dan memahami situasi Negara. Minda kreatif dan kritis yang diiringi dengan keberanian untuk bertindak akan menjana kepimpinan yang ada dalam diri mahasiswa. Perkara inilah yang menjadi tonggak utama perubahan Negara ke arah yang lebih matang dan bersedia mencapai kemajuan yang lebih gemilang dan menyeluruh.

Keadaan yang berlaku adalah sebaliknya, mahasiswa telah diberikan macam-macam sekatan. Seolah-olah mahasiswa ini sekiranya dibiarkan bebas akan memusnahkan Negara. Akan menjual dan menggadaikan maruah Negara. Maka dengan sebab itu mereka dilayan seperti ‘penjenayah’ yang baru dibebaskan dari penjara.

Pergerakan mereka sentiasa dipantau dan diawasi. Suara-suara mereka disekat dari menembusi media-media. Tindakan-tindakan mereka digelapkan dari peta landskap Negara. Mereka dididik menjadi penakut, tidak berani berhadapan dengan masalah dan cabaran. Pemikiran mereka dikongkong. Kebajikan mereka tidak mendapat perhatian yang selayaknya dari golongan-golongan penting Negara.

Akhirnya nilai yang ada pada mahasiswa tidak lebih dari haiwan ternakan seperti lembu, kambing, ayam, dan yang terbaru ialah babi.


Pesanan saya pada pihak yang berwajib: "JANGAN BABIKAN MAHASISWA!!"

1 comment:

Gerak Hikmah said...

penulisan yang menarik..hang dah pandai menulis, sekarang pertingkatkan kemahiran berbicara dan berkata2 dihadapan khalayak manusia...hang presiden, kena pandai semua..yang lain back-up je..jangan malukan PMIUM..